Abah Nasihin Runyai, Ulama Sederhana dan Istiqomah


Beliau lahir dari seorang ayah bernama H. Asnawi bin mbah Mat Jaiz dan Ibu Hj. Sapuah binti mbah Suparman pada tanggal 15 Februari 1940 M. / 6 Muharram 1359 H. Di desa Gaji Kecamatan Guntur Kab. Demak Jawa Tengah. Umur 5 tahun ibundanya telah meninggal lalu sang ayah menikah lagi dengan ibu Sujironah binti Karsomanan yang meskipun ibu tiri tapi kasih sayangnya tidak kalah dengan ibu kandungnya.

Meskipun dalam kondisi serba kekurangan, tapi orang tua beliau punya semangat yang kuat, ingin sekali memondokkan anak-anaknya, akhirnya keinginan itu terlaksana juga. Nashihin muda setelah lulus SR, memulai pengembaraan spiritualnya di Pondok Pesantren Futuhiyyah Mranggen asuhan almaghfurlah mbah KH. Muslih Abdurrohman (Ketua Jam’iyah Ahlit Thoriqoh Almu’tabaroh pertama kali), beliau seangkatan dengan Mbah KH. Misbahul Munir Pengasuh Pondok Krasak Guntur Demak Jawa Tengah.

Saat berumur 25 tahun, beliau pergi ke Jawa Timur dengan tujuan mencari ilmu, tabarrukan ke para kyai, sekaligus silaturrohim kepada para family, berpindah dari satu Pesantren ke pesantren yang lain dan termasuk kepada Mbah Kyai Mahfudz Kalangbret Tulungagung (Tempat putranya Ahmad Muzammil di kemudian hari secara kebetulan mondok, yang sekarang diasuh oleh putranya yaitu KH. Muhammad Hadi Mahfudz/ Gus Hadi),

Sepulang dari Jawa Timur beliau menikah -+ pada umur 28 tahun dan dari pernikahan ini beliau mempunyai anak satu (bermukim di jawa), tidak lama sang istri istri meninggal dunia, lalu beliau menikah lagi dengan ibu Nyai Suntayah (yang sampai sekarang ini) dan memiliki 5 putra-putri, yaitu Gus Rofi’ul Bashori, Gus Ahmad Muzammil (keduanya inilah yang diamanati untuk meneruskan kholifah kemursyidannya), Gus Ahmad Muhibbin, Neng Umi Nur Sa’adah, Neng Anisatul Faizah.

Di rumah, beliau meneruskan perjuangannya; majis ilmu yang pernah dirintisnya sudah semakin berkembang dari anak kecil sampai orang dewasa, beliau juga merintis madrasah diniyah dan madrasah ibtidaiyah di desa tersebut, dan beliau pun aktif dalam Kepengurusan organisasi NU.

Pada umur -+ 40 th, beliau ikut program kerja ke Iraq dan sekaligus ditunjuk sebagai pemimpin rombongannya, selama di irak beliau memanfaatkan waktunya untuk banyak ziarah ke makam para auliya’ Bagdad-Iraq termasuk makam Syekh Abdul Qodir Jaelani, makam Sayyidinaa Ali RA, Sayyidina Husein RA, dan lain-lain.  3 tahun berlalu kontrak selesai dan akhirnya pulang ke tanah air.

Setahun dirumah ayah beliau H. Asnawi hendak pergi haji dan meminta kepada beliau untuk didampingi, ketika prosesi haji sudah selesai dan hendak pulang, beliau memohon izin kepada ayahanda ingin tetap tinggal di Makkah untuk mencari ilmu (mengaji) dan sang ayah pun meridhoi dan malah mendukungnya.

Selama kurang lebih 3 tahun di Makkah beliau banyak mengaji dan tabarukan dengan para Masyayekh di Masjidil Haram, diantaranya: Sayyid Muhammad almaliki, Syekh Yasiin alfadani, Habib Asseghaf, Habib Jawwad, Habib Mas’ud Mesir, dll.... dan pulang ke tanah air pada tahun 1988.

Pada saat usia beliau 50 tahnb, beliau hijrah ke Lampung. Yakin akan hasil istikhorohnya, beliau putuskan untuk menetap di Runyai Bahoga Waykanan. Pertama sekali yang beliau lakukan adalah mengajak masyarakat sekitar bersama-sama meneruskan pembangunan masjid, merintis madrasah diniyah dan pesantren serta majlis-majlis ilmu lainnya

Hingga pada suatu waktu beliau ingin mencari Guru Sejati, setelah beliau sering beristikhoroh, beliau bermimpi, dalam mimpi tersebut beliau bertemu dengan Syekh Abu Mi’roj Gading Mranggen (gurunya Mbah K. Masyhuri-guru beliau) dan disuruh duduk didepan disebelah kirinya, tidak lama datanglah Mbah K. Masyhuri disuruh duduk di depan sebelah kanannya, lalu oleh Syekh Abu Mi’roj kepala beliau ditempelkan (gathukkan) dengan kepala mbah K. Masyhuri, kemudian Syekh Abu Mi’roj juga ikut menempelkan kepalanya jadi satu. Dari sinilah lalu beliau merasa mantap bahwa guru yang selama ini dicarinya adalah mbah K. Masyhuri Nawawi Demak.

Tidak lama dari itu beliau berangkat ke Jawa dan sowan kepada Syekh Masyhuri Nawawi mohon berkenan menerima sebagai muridnya/ berbaiat Thoriqoh, dan sang guru menjawab: “Nashikin, kamu selama ini memang sudah kutunggu-tunggu, kamu cepat khatamkan (selesaikan) ya ...”

Pada tahun ini pula sepulang dari berbaiat di Jawa, beliau mengundang mbah KH. Abu Mansyur Sriwangi (Mursyid Thoriqoh Naqsyabandiyah Kholidiyah Jalur Mbah Ali Hasyim Punggur Lapung Tengah - Baran Kediri) untuk membaiat jama’ah Runyai dan beliau-pun langsung di pasrahi untuk membina para jama’ah baru tersebut.

Tahun berikutnya saat bulan muharram beliau suluk/ kholwat lagi ke Jawa, dan suluk baru berjalan 5 hari beliau langsung disuruh menggantikan Sang Guru untuk memimpin tawajjuhan dan kegiatan-kegiatan pasulukan, dan sekaligus buku utuh thoriqoh Sang Guru diserahkan supaya disalin oleh beliau.... dan jelang akhir masa suluk, K. Masyhuri mengumpulkan para badal tepat jam 03.00 malam dan disitu beliau MENGIQRARKAN mengesahkan meresmikan kemursyidan kepada beliau, ini terjadi pada th 1993.

Beliau pulang ke Sumatra dengan diberi wewenang membaiat murid Thoriqoh, dan benarlah semakin pesatlah perkembangan Jama’ah Thoriqoh Pondok Runyai sehingga sampai wafatnya (2017) sudah ribuan orang berbaiat thoriqoh kepada beliau. 18. Dalam perjalanan memimpin jamaahnya, beliau pernah berkholwat di kamar kecil pasulukannya selama kurang lebih 5 tahun dengan makan tidur istirahat yang sedikit dan tidak keluar kecuali sangat perlu, dan ini baru berhenti setelah dipaksa oleh putra-putri beliau karena badan beliau mulai terserang sakit-sakitan.

Umur 73 beliau mulai jatuh sakit, dan terus berjalan sehingga mengharuskan operasi. selang 3 tahun penyakitnya kambuh dan langsung semakin bertambah parah, hingga akhirnya tepat pada Malam Jum’at, 24 Rojab 1438 H/ 20 April 2017 M. Beliau pulang ke hadirat kekasihnya Allooh SWT.

Dalam hari menjelang wafatnya, beliau mendapat karomah dari Allooh SWT dimana dua hari sebelumnya (rabu) beliau dawuh, "aku matine sok jum'at/ sabtu, tapi aku jaluk malem jum’at" dan benar beliau wafat malam Jum'at.

Akhlak Beliau

  • Sangat sederhana sekali, baik segi makan/ pakaian/ tempat tinggal-fasilitas meskipun mampu untuk lebih dari itu. Sering beliau diberi hadiah semisal sarung, baju dll yang lalu dipakai sekali dua kali terus di sodaqohkan lagi kepada orang-orang sekitarnya.
  • Semangat berjuang dan mengajinya sangat luar biasa, sehingga ketika penyakitnya sudah difonis berat/ parah sekalipun beliau tetap punya semangat sembuh yang kuat dengan satu alasan masih pengen ngaji sama santri, dan beliau pun tidak pernah mewakilkan kepada orang lain (termasuk putra-putranya) untuk menggantikan dalam memimpin kegiatan/ amaliyah selama beliau masih mampu, beliau juga akan memulai jadwal kegiatannya dengaan tidak peduli berapa jama’ah yang sudah berkumpul masih sedikit/ banyak... sehingga mungkin hasil dari istiqomah beliau dianugrahi suatu karomah Allooh yaitu banyak orang yang bertaubat dan atau masuk thoriqoh setelah didatangi/ bertemu beliau dalam mimpinya, bahkan ada orang yang sowan kepada beliau dan mengatakan bahwa beliau-lah guru yang selama bertahun-tahun dicarinya.
  • Penghormatan kepada tamu yang luar biasa, setiap ada tamu beliau pasti meninggalkan semua kesibukannya, bahkan sering ketika ditengah makan beliau berhentikan karena ada “assalamu’alaikum” di depan pintu dan bersegera menemui tamu yang datang, karena memang banyak sekali orang dari semua kalangan yang memohon berkah do’a kepada beliau.
  • Tegas sekaligus santun, sehingga sering santri kena ghodob bila malas-malasan berjama’ah dan atau melakukan kesalahan-kesalahan syar’i misalnya, dan santun karena tidak pernah membatasi pergaulan dengan siapapun, pejabat/ rakyat jelata dan bahkan kepada orang yang berkurangan mental sekalipun.

Silsilah Kemursyidan Beliau

Syaikh Nashihin Asnawi dari Syaikh Masyhuri Nawawi, dari Saikh Abu Mi’roj, dari Syekh Muhammad Hadi Girikusumo, dari Syaikh Sulaiman Zuhdi, dari Syaikh Ismail al-Barusi, dari Syaikh Sulaiman al-Quraimi, dari Syaikh Kholid Baghdadi, dari Saikh Abdullah Dahlawi, dari Syaikh Habibullah, dari Syaikh Nur Muhammad al-Badwani, dari Syaikh Syaifudin, dari Syaikh Muhammad Ma’shum, dari Syaikh Ahmad al-Faruqi, dari Syaikh Ahmad al-Baqi’ Billah, dari Syaikh Muhammad al-Khawajiki, dari Syaikh Darwisy Muhammad, dari Syaikh Muhammad az-Zahid, dari Saikh Ubaidillah Ahrar, dari Syaikh Ya’kub al-Jarkhi, dari Syaikh Muhammad Bin Alaudin al-Athour, dari Syaikh Muhammad Bahaudin an-Naqsabandy, dari Syaikh Amir Khulal, dari Syaikh Muhammad Baba as-Samasi, dari Syaikh Ali ar-Rumaitini, dari Syaikh Mahmud al-Injiri Faqhnawi, dari Syaikh Arif Riwikari, dari Syaikh Abdul Kholiq al-Ghajduwani, dari Syaikh Yusuf al-Hamadani, dari Syaikh Abi Ali Al-Fadhal, dari Syaikh Abu Hasan Ali al-Kharwani, dari Syaikh Abu Yazid Thaifur al-Busthoni, dari Syaikh Ja’far Shodiq, dari Syaikh Qosim bin Muhammad, dari Syaikh Sayyid Salman al-Farisi, dari Sayyidina Abu Bakar Ash-Shidiq, dari Nabi Muhammad saw, dari Jibril AS, dari Allooh Azza wa Jalla.

0 Response to "Abah Nasihin Runyai, Ulama Sederhana dan Istiqomah"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel