Republik Bumimaya

Berita dan kajian Islam NUsantara

STIT Pringsewu Gelar Seminar Penyusunan Karya Ilmiah


PRINGSEWU – Salah satu ciri utama masyarakat akademis adalah mengedepankan cara berpikir ilmiah. Artinya adalah membuat masalah atau sesuatu yang kompleks menjadi sederhana, mudah dipahami, dan menawarkan solusi atas suatu masalah.

Demikian dikatakan Ketua STIT Pringsewu, Dwi Rohmadi Mustofa, M.Pd., saat membuka seminar akademik dengan tema Penyusunan Karya Ilmiah di kampus setempat, Selasa (14/11). Seminar yang merupakan agenda rutin semester ini diikuti seluruh mahasiswa dan dosen STIT Pringsewu, dengan narasumber Nurhadi Kusuma, MM., dan Eri Purwanti, M.Pd.

Dwi Rohmadi mengungkapkan, cara berpikir ilmiah adalah berpikir berdasarkan data dan fakta empiris, dianalisis secara logis dan dituangkan secara sistematis.

“Jadi sebagai sivitas akademika hendaknya terbiasa berpikir secara ilmiah dan berperan menularkan “virus” berpikir ilmiah itu kepada masyarakat,” ujarnya.

Mahasiswa, lanjut Dwi Rohmadi, perlu terus berlatih agar terampil dalam menyusun karya ilmiah. Dengan demikian akan menunjang kelancaran studi.

“Melalui kegiatan seminar ini kami berharap para peserta dapat menggali informasi dan inspirasi bersama narasumber sehingga nantinya mampu membuat karya ilmiah yang baik,” tuturnya.

Sementara itu, ketua panitia Yoby, mengatakan, seminar ini bertujuan membantu mahasiswa dalam membuat karya tulis ilmiah.

“Setelah mencermati kondisi teman-teman, maka kami berinisiatif mengadakan seminar ini, mudah-mudahan bermanfaat bagi kita semua,” ucap mahasiswa yang duduk di Semester III ini. (Mohammad Idris)